PPK Ormawa ITN Malang Ajari Warga Desa Sumberejo Buat Teh Herbal Seledri

Memanfaatkan potensi desa, Tim PPK Ormawa ITN Malang memberikan pelatihan membuat teh herbal seledri kepada PKK Desa Sumberejo Kota Batu.

Memanfaatkan potensi desa, Tim PPK Ormawa ITN Malang memberikan pelatihan membuat teh herbal seledri kepada PKK Desa Sumberejo Kota Batu. (Foto: Istimewa)


itnmalangnews.id – Ibu-Ibu PKK Desa Sumberejo Kota Batu terlihat antusias. Mereka ada yang memblender daun seledri kering, ada yang menakar hasil blenderan, kemudian memasukkan ke kantong-kantong kecil. Anggota PKK Desa Sumberejo ini sedang membuat teh herbal dari daun seledri dipandu oleh tim Penguatan Kapasitas Organisasi Kemahasiswaan (PPK Ormawa) 2022, Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang. Kegiatan pembuatan teh dilaksanakan selama dua hari, di Aula Ground Desa Sumberejo, Batu, akhir bulan September 2022 lalu.

Baca juga:  www.itn.ac.id 

Soofiyah Dhiya Ulhaq, Ketua Tim PPK Ormawa menjelaskan, pelatihan pembuatan teh dilakukan dua kali pertemuan. Dikarenakan satu hari pertemuan tidak cukup, karena seledri harus melalui proses pengeringan yang memakan waktu. Untuk hari pertama pelatihan fokus sortasi dengan memisahkan daun dari batang seledri, serta mengeringkan daun seledri. Sedangkan untuk hari kedua fokus pada proses menghaluskan daun seledri kering, serta mengemasnya ke dalam pouch teh.

“Daun seledri bisa diolah menjadi dua macam. Yakni, simplisia teh, dan teh herbal seperti yang tengah dilakukan oleh ibu-ibu PKK pada pelatihan hari kedua. Setelah pelatihan pembuatan teh, warga juga akan diberi pelatihan mengenai pengoperasian website sebagai media penjualan, yang nanti akan dipandu oleh teman-teman mahasiswa Teknik Informatika,” ujar Soofi akrab disapa.

Simplisia umumnya berupa bahan yang telah dikeringkan. Simplisia seledri berarti daun seledri hanya melewati proses pengeringan saja. Dari simplisia seledri kering nantinya bisa dimanfaatkan sebagai bahan untuk membuat masker wajah, atau diolah lebih lanjut menjadi teh herbal daun seledri.

Baca juga: Teh Herbal Seledri, dan Strategi Digital Marketing Peluang Ekonomi Masyarakat Sumberejo

Hari pertama pembuatan teh anggota PKK diajari cara menyortir daun seledri. Karena tidak semua bagian daun seledri digunakan. Untuk teh herbal hanya memanfaatkan daun seledri berkualitas baik. Pertama-tama daun seledri yang sudah dicuci di sortir untuk memisahkan daun seledri dari batang. Daun layu atau rusak tidak layak dipakai. Kemudian daun seledri dicacah dan dikeringkan menggunakan metode sinar matahari atau menggunakan alat dehidrator.

“Yang dimanfaatkan hanya daunnya saja, batangnya tidak. Satu kilo gram daun seledri bisa menjadi 7 gram simplisia. Kemarin kami membutuhkan waktu 13 jam untuk lolos uji dengan pengeringan menggunakan sinar matahari. Kalau dengan dehidrator lebih cepat, hanya 3-5 jam, dengan suhu 50 derajat celcius,” jelas mahasiswa Teknik Kimia ITN Malang ini.

Tahap berikutnya adalah yang dikerjakan oleh anggota PKK di pertemuan kedua. Mereka mulai memblender daun seledri kering menjadi simplisia. Untuk membuat teh herbal maka simplisia seledri ditambah dengan simplisia (bubuk) dari daun jeruk, daun pandan, daun salam yang sebelumnya dikeringkan di bawah sinar matahari. Dari tiga jenis daun ini masing-masing dicampur dengan daun seledri dengan perbandingan 1:3 untuk daun seledri.

“Sebelum dimasukkan ke poach teh (kantong), daunnya ditimbang dulu. Bisa juga dengan sendok takar, kurang lebih 7-8 gram per kantong teh. Baru terakhir diberi label di bagian atas poach teh,” jelasnya.

Baca juga: Tresno Baturetno, Wisata Minat Khusus Karya KKN Tematik ITN Malang Angkat 8 Isu Strategis

Selesai mengemas teh herbal daun seledri ibu-ibu PKK sangat antusias. Mereka sama-sama merasakan hasil kemasan teh herbal seledri yang mereka buat. Teh herbal daun seledri ini memiliki manfaat bagi kesehatan. Kandungan anti oksidan dan flavonoidnya cukup tinggi. Selain itu, juga mengandung vitamin dan mineral. Potasium dan kalsium untuk kesehatan jantung. Folat dan vitamin K yang diperlukan untuk pembentukan sel darah merah dan pembekuan darah.

Rasa teh herbal daun seledri unik ada wangi daun seledri. Varian yang dibuat adalah teh daun seledri murni, teh seledri-pandan, dan teh seledri-salam. Bisa juga ditambah teh seledri-daun jeruk. Rasa paling enak menurut ibu-ibu adalah teh seledri-salam, baunya bisa menyatu. Sedangkan teh seledri-pandan yang paling dominan adalah bau pandan.

“Harapannya semoga untuk program pembuatan teh ini bisa berlanjut meskipun TIM PPK Ormawa ITN Malang nantinya tidak lagi bertugas di Sumberejo. Semoga juga bisa menambah lapangan pekerjaan, dan penghasilan untuk membantu masyarakat Sumberejo,” tandas Soofi. (Mita Erminasari/Humas ITN Malang)

(Visited 276 times, 1 visits today)
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmailby feather

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *